Friday, January 14, 2011

Pengajaran Dari Surah Al Mukminun (ayat 1 – 11) Siri 1

سُوۡرَةُ المؤمنون
بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
قَدۡ أَفۡلَحَ ٱلۡمُؤۡمِنُونَ (١) ٱلَّذِينَ هُمۡ فِى صَلَاتِہِمۡ خَـٰشِعُونَ (٢) وَٱلَّذِينَ هُمۡ عَنِ ٱللَّغۡوِ مُعۡرِضُونَ (٣) وَٱلَّذِينَ هُمۡ لِلزَّكَوٰةِ فَـٰعِلُونَ (٤) وَٱلَّذِينَ هُمۡ لِفُرُوجِهِمۡ حَـٰفِظُونَ (٥) إِلَّا عَلَىٰٓ أَزۡوَٲجِهِمۡ أَوۡ مَا مَلَكَتۡ أَيۡمَـٰنُہُمۡ فَإِنَّہُمۡ غَيۡرُ مَلُومِينَ (٦)فَمَنِ ٱبۡتَغَىٰ وَرَآءَ ذَٲلِكَ فَأُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡعَادُونَ (٧) وَٱلَّذِينَ هُمۡ لِأَمَـٰنَـٰتِهِمۡ وَعَهۡدِهِمۡ رَٲعُونَ (٨) وَٱلَّذِينَ هُمۡ عَلَىٰ صَلَوَٲتِہِمۡ يُحَافِظُونَ (٩) أُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡوَٲرِثُونَ (١٠)ٱلَّذِينَ يَرِثُونَ ٱلۡفِرۡدَوۡسَ هُمۡ فِيہَا خَـٰلِدُونَ (١١)

Firman Allah dalam surah Al Mukminun yang bermaksud:

"1. Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman

2. (yaitu) orang-orang yang khusyu' dalam solatnya,

3. Dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna,

4. Dan orang-orang yang menunaikan zakat,

5. Dan orang-orang yang menjaga kemaluannya,

6. Kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak yang mereka miliki [budak-budak belian yang didapat dalam peperangan dengan orang kafir]; Maka Sesungguhnya mereka dalam hal Ini tiada terceIa.

7. Barangsiapa mencari yang di balik itu [zina, homoseksual, dan sebagainya] Maka mereka Itulah orang-orang yang melampaui batas.

8. Dan orang-orang yang memelihara amanat-amanat (yang dipikulnya) dan janjinya.

9. Dan orang-orang yang memelihara solatnya.

10. Mereka Itulah orang-orang yang akan mewarisi,

11. (yakni) yang akan mewarisi syurga Firdaus. mereka kekal di dalamnya."

Surah Al Mukminin dimulakan dengan menyatakan sifat-sifat para mukminin yang merupakan golongan manusia yang beruntung.

Ia adalah janji yang benar dan pengakuan yang tegas terhadap keberuntungan yang akan dicapai oleh para mukminin. Itulah janji Allah dan Allah tidak pernah menyalahi janjiNya.

Itulah keberuntungan di dunia dan akhirat untuk individu muslim dan kelompok muslimin. Itulah keberuntungan yang dirasai orang yang beriman di dalam hatinya dan mendapat bukti kebenaran dalam kenyataan hidupnya, iaitu keberuntungan yang diketahui dan tidak diketahui oleh manusia yang disimpan oleh Allah untuk para hamba-Nya yang mukmin.

Siapakah para mukminin yang dituliskan untuk mereka segala kebajikan, kebahagiaan taufiq dan kenikmatan hidup yang baik di muka bumi ini?

Siapakah para mukmin yang ditulis untuk mereka segala kemenangan, keselamatan, pahala keredhaan Allah di akhirat? Dan lain-lain balasan yang baik di dunia dan akhirat yang tidak diketahui sesiapa kecuali Allah?

Merekalah orang-orang yang dijelaskan sifat-sifat mereka selepas ayat pembukaan surah ini iaitu mulai ayat 2 hingga 9.

Sifat-sifat ini menggambarkan syaksiah seorang muslim pada parasnya yang paling tinggi iaitu paras Nabi Muhammad s.a.w selaku Rasulullah dan sebaik-baik makhluk Allah yang diasuh Allah dengan sebaik-baik didikan. Allah sendiri memuji di dalam firmanNya yang bermaksud:

“Sesungguhnya engkau mempunyai akhlak yang agung.” (Surah al Qalam ayat 4)

Ketika ditanya kepada Siti Aisyah r.a. tentang akhlak Rasulullah s.a.w. jawab beliau, “Akhlaknya ialah Al Quran” kemudian beliau membaca ayat 1 hingga ayat 9 dari Surah Al Mukminun dan berkata: “Demikianlah akhlak Rasulullah s.a.w.”. (HR al- Nasa'i)

Apakah nilai sifat-sifat tersebut dalam kehidupan individu muslim, kehidupan kelompok muslimin dan kehidupan umat manusia?

1. Orang yang khusyuk dalam solat mereka.

Allah telah mengkategorikan khusyuk dalam solat itu sebagai tingkat yang paling tinggi sekali dari tingkat-tingkat kejayaan. ini adalah sebagai suatu peringatan kepada orang yang tidak khusyuk dan lalai dalam solatnya, bahawa mereka berada paling bawah sekali dari tingkat kemenangan dan kejayaan (falah).

Sabda Rasulullah yang bermaksud:

"Sesungguhnya solat itu adalah ketenangan hati dan kerendahan diri dan permohonan jiwa dan kamu mengangkat kedua belah tanganmu dan berkata: "Ya Tuhanku! Ya Tuhanku! Barangsiapa tiada melakukan serupa itu, maka solatnya tidak sempurna (kurang syarat-syaratnya)."

Rasulullah juga bersabda yang bermaksud:

"Barangsiapa yang solat, padahal solatnya itu tiada dapat mencegahnya dari perbuatan keji dan mungkar, maka orang itu tiada akan bertambah sesuatu dari Allah melainkan jauh daripadaNya."

Mereka yang khusyuk dalam solat merasa gementar ketika berdiri mengadap Allah. Hati mereka tenang dan khusyuk hingga menjalar ke seluruh tubuh badan, wajah dan gerak geri mereka. Jiwa mereka diselubungi dengan kebesaran Allah. Segala ingatan yang lain hilang dari fikiran mereka.

Mereka tidak teringat kepada yang lain dari Allah dan seluruh perasaan mereka tertumpu kepada-Nya dan berbicara denganNya. Apabila berdepan dengan Allah yang Maha Suci maka lenyaplah segala yang ada disekeliling mereka dan sesuatu yang lain yang ada di dalam hati mereka. Hati mereka bersih dari segala kekotoran. Mereka tidak menyimpan dalam hati mereka sedikitpun dari kekotoran ini bersama dengan kebesaran Allah. Pada ketika itu manusia itu berhubung dengan penciptanya dan rohnya bertemu jalannya dan hati yang sepi menemui tempatnya dan pada ketika itu juga kecillah segala nilai-nilai, segala benda dan sekelian tokoh kecuali sesuatu yang mempunyai hubungan dengan Allah.

2. Orang yang menjauhkan diri dari segala yang sia-sia

Segala yang sia-sia termasuklah perkataan, perbuatan, perhatian dan perasaan yang sia-sia. Hati yang mukmin itu sentiasa dipenuhi dengan kegiatan-kegiatannya. Ia tidak mempunyai ruang untuk perkara yang sia-sia, main-main dan saja-saja. Ia dipenuhi dengan zikrullah, memikirkan kebesaran Allah dan merenungi tanda-tanda kekuasaan dan kebijaksanaan-Nya pada kejadian diri manusia dan makhluk-makhluk yang lain.

Hati orang mukmin sentiasa dipenuhi dengan tugas-tugas akidah yang membersihkan hati, mencuci jiwa dan dhamir. Tugas-tugas yang mengawal tingkahlaku dan menegakkan pendirian pada tahap yang tinggi yang dituntut oleh iman. Tugas melakukan makruf dan melarang melakukan mungkar dan memelihara kehidupan masyarakat Islam dari kerosakan dan penyelewangan. Tugas-tugas jihad untuk melindungi, menolong dan memperkukuhkan akidah. Mengawal dan menjaga akidah dari tipu daya musuh.

Semuanya merupakan tugas yang tidak berakhir, yang tidak boleh diabaikan oleh orang yang beriman dan tidak boleh dihindarkan dari dirinya.

Seluruh tugas-tugas ini merupakan tugas yang difardhukan Allah sebagai fardhu ‘ain atau fardhu kifayah di samping merupakan tugas yang cukup untuk menghabiskan tenaga dan usia seseorang manusia.

Daya tenaga manusia itu adalah terbatas sama ada daya tenaga itu dihabiskan dalam tugas mengislah, membangun dan memajukan kehidupan atau dihabiskan dalam kegiatan-kegiatan yang sia-sia, tiada faedah atau main-main. Tetapi orang beriman tetap didorong oleh akidahnya supaya menghabiskan daya tenaganya dalam kegiatan yang membangun, meng’imarah dan mengislah.

Walaupun begitu orang yang beriman itu boleh menghiburkan hatinya dari satu masa ke satu masa, kerana hiburan yang seperti ini merupakan suatu perkara yang berlainan dari kegiatan main-main, sia-sia dan kosong itu.

Rujukan:

1. Asy Syahid Sayyid Qutb Rahimahullah, Tafsir Fi Zilalil Quran – Di Bawah Bayangan Al Quran Jilid 11, terjemahan Yusoff Zaky Haji Yacob, Pustaka Aman Press, Kota Bharu, 2002.

2. Imam Ghazali, Bimbingan Mu'minin, disesuaikan oleh Sheikh Muhammad Jamaluddin Al Qasimi, terjemahan Syed Ahmad Semait, Pustaka Nasional Pte Ltd, Singapura, 1990.

1 comment:

  1. 6. Kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak yang mereka miliki [budak-budak belian yang didapat dalam peperangan dengan orang kafir]; Maka Sesungguhnya mereka dalam hal Ini tiada terceIa.

    Ustaz, saya tanya hanya sekadar ingin tahu dan tiada niat mempersoalakan ke sahihan terjemahan ustaz dan juga kesahihan firman Allah SWT.

    Ayat yg saya salin diatas, jika dibaca pada context luarannya sahaja mungkin boleh memberi maksud yg lain pada yg kurang fasih. Boleh tolong terangkan sedikit?

    Terima Kasih!

    ReplyDelete