Friday, August 22, 2008

Qalbun Salim

Qalbun salim adalah hati yang tidak menyekutukan Allah dengan alasan apa pun. Ia hanya mengikhlaskan penghambaan dan ibadah kepada Allah semata, baik dalam kehendak, cinta, tawakal, inabah (kembali), merendahkan diri, khasyyah (takut) raja’ (pengharapan), dan ia mengikhlaskan amalnya untuk Allah semata.

Jika ia mencintai maka ia mencintai kerana Allah. Jika ia membenci maka ia membenci kerana Allah. Jika ia memberi maka ia memberi kerana Allah. Jika ia menolak maka ia menolak kerana Allah.

Ia hanya tunduk, patuh serta berhukum mengikut ajaran Rasulullah S.A.W. Ia harus mengikat hatinya kuat-kuat dengan beliau untuk mengikuti dan tunduk dengannya semata, tidak kepada ucapan atau perbuatan siapa pun juga; baik itu ucapan yang ada di dalam hati; perbuatan hati, iaitu keinginan, cinta dan kebencian serta hal lain yang berkaitan dengannya; perbuatan anggota badan sehinggalah dia yang menjadi hakim bagi dirinya dalam segala hal samada masalah besar maupun yang kecil.

Segala yang dibawa oleh Rasulullah diikut tanpa soal. Tidak pernah melanggari, baik dalam kepercayaan, ucapan maupun perbuatan, sebagaimana firman Allah,
“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mendahului Allah dan RasulNya.” (Al Hujurat: 1)

Ertinya, janganlah engkau berkata sebelum ia mengatakannya, janganlah berbuat sebelum dia memerintahkannya. Sebahagian orang salaf berkata: “Tidaklah suatu perbuatan betapapun kecilnya kecuali akan dihadapkan pada dua pertanyaan: kenapa dan bagaimana?” Maksudnya kenapa engkau melakukannya dan bagaimana kamu melakukannya?

Soalan pertama tentang sebab perbuatan, motif atau yang mendorongnya;
Apakah ia bertujuan jangka pendek untuk kepentingan pelakunya, bertujuan duniawi semata untuk mendapatkan pujian orang atau takut celaan manusia?
Apakah perbuatan itu dilakukan atau ditinggalkan agar dicintai atau tidak dibenci orang?
Apakah motif perbuatan tersebut kerana memenuhi tuntutan untuk berubudiyah (perhambaan), mencari kecintaan dan mendekatkan diri kepada Allah SWT dan mendapatkan wasilah (kedekatan) denganNya semata-mata?.

Inti pertanyaan yang pertama adalah apakah kamu melaksanakan perbuatan itu untuk Tuhanmu atau engkau melaksanakannya untuk kepentingan dan hawa nafsumu sendiri? Sedangkan pertanyaan yang kedua merupakan pertanyaan tentang mutaba’ah (mengikuti) Rasulullah S.A.W dalam soal ibadah tersebut. Dengan kata lain, apakah perbuatan itu termasuk yang disyariatkan kepadamu melalui lisan Rasulullah atau ia merupakan amalan yang tidak disyariatkan dan tidak diredhai Allah?

Yang pertama merupakan pertanyaan tentang keikhlasan dan yang kedua pertanyaan tentang mutaba’ah kepada Rasulullah S.A.W., kerana sesungguhnya Allah tidak menerima suatu amalan (ibadah) pun kecuali disyariatkan oleh Allah.

Jalan untuk membebaskan diri dari pertanyaan pertama (keikhlasan) adalah dengan memurnikan keikhlasan dan jalan untuk membebaskan diri dari pertanyaan kedua iaitu dengan merealisasikan mutaba’ah iaitu mengikut sunnah Rasulullah.

Hanya hati yang ikhlas dan mengikut sunnah Rasulullah sahaja yang selamat dan terjamin keselamatan serta kebahagiaan di dunia dan akhirat.

[Petikan dari buku Melumpuhkan Senjata Syaitan, Ibnu Qayyim Al Jauziyyah, terjemahan Ainul Haris Umar Arrifin Thayib Lc, Darul Falah, Jakarta, 1419 H, p 2-3.]

No comments:

Post a Comment